Saturday, December 08, 2012


SEPI SEKUNTUM RINDU

Bergulir rasa
Saat sepi bertamu
Menjajah sekeping hati
Dalam kelesuan bayu..

Bergulir rasa
Kala duka tergores
Tertitis mutiara luka
Menyiksa sekeping lara..

Bergulir rasa
Tika terbit mentari
Bersama senyum bianglala
Setelah awan menangis..

Bergulir rasa
Bilamana hadir wajahnya
Kala aku sendiri
Mencari kekuatan nubari..

Bergulir rasa
Tatkala aku sedari
Rahsia hati sendiri
Baru ku tahu
Makna segala kegalauan hati..

Ternyata guliran rasa itu
Punya suatu entiti
Sepi sekuntum rindu...

270910,tutor fizik,4petang

pengalaman pertama,,huhu

Heh, seriously. Yesterday was the first time I've ever had travel alone in order to get to my sis's home in Banting. That was the very first time I travel alone. Don't believe it? Up to you. Feel like I'm qualified to be in Ripley's Believe It or Not show. Haha.

Dah. Malas nak merapu dalam bahasa yang aku sendiri pun kadang-kadang faham, kadang-kadang tak. First of all, Rabu baru ni cuti kan? Which aku tak pernah rajin nak ambil tahu as for apa aku cuti as long aku dapat cuti. Bagus punya pelajar IPTA kan? kata aku dengan muka yang langsung tak terasa nak berasa bersalah.

Then, khamis tu, lab entomology aku pun batal. So sad kan? Sad la sangat.. Petang tuh, ada satu class je. Akaun. Tapi well, cam biasa, kelas akaun aku selalu habis awal. Haha, then dapat tahu yang koko aku, lawn bowl malam tu, batal. Lagi? Dah. Roommate aku yang tiga orang tuh, kompem makan hati tengok aku yang asyik landing atas katil ni. Huhu,,

Then, dapat tahu lagi yang kelas hari Jumaat & presentation Industry Training aku batal. Postpone lagi.

Apa patut aku buat eyh? Assignment macam banyak. Tapi encik M tengah merantai hati aku sekarang ni. Tu yang muka tak bersalah je melepak uh. Tak sedar diri lab report tak siap lagi. Grrrr, geram ngan kemalasan diri sendiri.

Malam tu, tengok Sassy Girl Choon-Hyang. Tah betul ke salah aku eja ni. Bukan aku take care sangat bahagian ejaan ni. Tu yang asyik salah eja je. Huu, bila la nak berubah.

Tengah syok-syok tengok, aku rasa perut agak menggatal nak mengurat encik tandas. Dush, kenapa sekarang? Kenapa? hati aku dah mula merengek uh. Hu, kata aku sambil menggeleng-gelengkan kepalanya lagi. Aku tengok jam. Dah pukul 1 pagi. Balik dari toilet uh, aku tergerak hati nak tegur seorang makhluk yang cam sibuk je depan pintu bilik dia.

Dari pagi tadi dah aku tengok beliau duk buat aktiviti tu, where's the fish ha? So, aku tegur la.. Oo,, akak ni nickname dia Kak Wan, sem akhir. Tengah wat FYP dia la.. Dah ami, jangan kacau beliau. Dah.

Ye la sangat. Aku duk lepak ngan beliau sampai pukul 3 pagi. Huhu, mengarut je aku kacau orang pagi-pagi buta. Tapi Kak Wan kata xpe. At last, borak ngan aku xde la buat dia ngantuk sangat. Ok. Keterlampauramahan aku rupanya merupakan satu kelebihan bila keadaan macam ni occur eyh.. Oo,, baru ku tauuu..

Dah. Jumaat. Aku ingat nak pergi rumah akak aku kat Banting. Nak ambil certain barang yang aku tinggalakn kat rumah dia. Nak pergi, nak pergi. Sampai sudah tak mandi mandi. Dah. Kerana kemengoman aku yang malas mandi, x jadi lak gi umah akak aku.

Tu semua jadi sebab aku gi tengok Fugititive Plan B. Rain kot yang berlakon uh. Aku bukan kenal orang sangat. Nasib la.

Lepas solat Isyak baru la aku turun DC cari soru. Hu, dah la pemalas. Aku cari kedai yang xyah tunggu. Aku tengok dah siap bungkus, aku beli. Padahal nasi goreng apa pun yang aku beli tu, aku x tahu. Aku peduli apa. Asal aku makan. Hohoho, mangkuk punya malas.

Sampai epi 17 je aku tengok malam tu, sebab dah pukul 2.30 pagi. Bangun, aku sambung lagi sampai epi 20. Dah , 12.30 baru aku mandi pagi. Mengom punya malas. Dah tu, baru la aku call 'Azim, tanya nak gi umah akak aku kat Banting tu, kena naik bas mana.

Tunggu bas Seranas sangat mencabar kementalan aku.

Seranas seberang jalan dah sampai 3,4 bas lalu. Sebelah sini x de pun?

Bengang.

Pas sabar, datang la bas. Kena berdiri ok.

Ok. Cantik gak view eyh? Walaweyh, 1st time explore Selangor. Tu pun sebab nak gi umah akak aku sebab nak amek barang. Nak suruh dia rombak barang-barang yang banyak tu, tak sampai hati lak. Better la aku pilih sendiri.

Sampai Klang. Nak naik bas mana lak eyh? Nampak pakcik jual air.

"Pakcik, bas nak gi Banting katne eyh?"

"Depan sana dik."

Pakcik-Adik? Kena ke? Lantak la.

"TQ pakcik." Masih aku sengih waktu tu.

Walaweyh, manekediebas eyh?

Nampak makcik jual nasi. Tegur.

"Akak, bas nak gi Banting katne?"

"Gi depan sana."

Yang ni x de kata ganti nama diri terus. OK. Aku sengih.

Tapi mana?

Bengang lagi.

"Abang, bas nak gi Banting katne ye?"

"Ha, sana je kak."

A sudah.. Nasib badan. Tua sangat rupanya aku sampai diorang tak rela aku panggil abang. Nak suruh aku panggil adik ke anak? Huu,,

Akhirnya jumpa bas Banting. Naik. Gi Banting. Tido.

End.

Cam bengong cite aku kan? Heh, :p

ahu aku"


Malam ni aku sendiri. Roommate aku dah bawak diri. Haha, pergi bilik kawan dia wat assignment. Aku? Mengadap encik lappy cam mengadap encik pakwe. Lalala~ sungguh aku mengarut lagi.

Lame gile aku x update entry baru. Sibuk. J culture shock pun x bape nak habis lagi. Selama ni aku boleh duk lepak landing kat katil x piker pasal lab report, sem ni mangai nak kejar mana nak wat assignment, mana nak wat lab report, mana nak test, mana nak layan anime.. erk, anime tu penting untuk release stress ye adik2.

Latihan industry aku dah setel. Report dah hantar, slide dah present. Boleh la kata boleh hembus nafas lega tang tu. Tapi, ntah camane la nanti hidup aku. Baru masuk sem 3 dah kelam – bala – hancus, kalo masuk sem depan2 lagi? Nak kena wat proposal untuk fyp tuh sumer? Bala, bala.

Aku seriously x tahu nak bebel sal apa. Sebelum ni tiap kali mandi je mesti ada ayat yang aku karang dalam otak. Bila dah bukak Microsoft word, x de ape lak yang nak kluar. X paham aku. Manusia memang macam ni ke? Huhu,,

Dalam masa dalam 2 bulan ni, aku belajar banyak benda gak sebenarnya. Hidup ni, peluang yang datang, macam bas. Time kita tunggu, xde nye nak berenti. Time kita duk dalam LRT ke, kereta ke, nsik motor ke, masa tu la dia duk terhegeh stop kat tempat kita lepak tunggu dia sampai rasa nak bunuh denesor tadi. Tu nama dia ujian.

Orang yang kutuk kita, sentiasa ada dalam hidup kita. Kita Berjaya dia kutuk. Kita gagal lagi la dia kutuk. Then, apa solusi? Biar je la dia. Kita usaha je la lagi untuk dapat apa yang kita deserve dapat. Which make me wonder, what kind of fate is fated for me? Haih, boleh mental kalu duk piker pasal tu je.

Malas ah nak taip panjang. Masa tido aku x cukup sekarang. Dah la sekarang tengah hujan + kilat + guruh + ribut. Tido je la aku. Adios.

rindu encik rumah dan penghuninya..huhu

Monday, August 20, 2012

seLamAtt hAri rayA~


JJ lama  plak x membebel kat sini. Selamat hari raya pada sesiapa yang ada terlalu banyak masa lapang untuk baca entry aku nih. Ok. Aku sedih. Hari raya tahun ni adalah hari raya yang sedih untuk aku.. awat? Pasai aku tak dapat balik raya kat kampong laa.

Tahun ni aku praktikal kat Lembaga Koko Malaysia kat Bagan Datoh. Cuti raya plak 4 hari je. Mintak cuti lebih sket, x dapat. Meaning, aku x dapat la balik. L abang aku dah sound awal-awal lagi, dari zaman matrik dulu lagi dah. Kalo cuti xsampai seminggu paling kurang, jangan nak berangan nak balik rumah. Dia tak izinkan. Aduyai,, apa lagi aku nak kata kan?

Aku raya kat Ipoh. Rumah classmate aku. Pegawai yang selia kami tu dari awal lagi dah sound kat yati, pasang lagu-lagu raya sedih time pagi raya tuh. Nak suh aku nangis. Huhu,, apa la nasib.. dah la takleh balik raya, ada pulak makhluk-makhluk yang nak membuli emosi aku.

Alkisah maka tersebutlah kisah di mana aku x rasa macam aku raya langsung. Serious. Biasanya, lepas semayang raya, aku memang kompem nangis. Tapi, sampai la habis tengok mael lambong pun, aku masih x nangis-nangis lagi. Pastu, biasanya aku suka makan kueh raya lepas orang dah tak raya. Sekarang, aku yang balun kueh-kueh tersebut,

Ngek je rasa mengabehkan kueh raya rumah orang.

Tu cerita raya. Cerita pasal Perak x sudah-sudah lagi. Aku pun x faham. Jodoh aku ngan negeri Perak amat-amat la kuat. Dah la berat aku asyik naik je bila duk kat Perak. Geng-geng aku ramai hok kata jodoh aku ngan orang Perak. Banyak la. Aku masih setia dengan Saleh yang comey, kiut, hensem, kuat, dan menawan serta menyejukkan jiwa. Hooho,, walaupun dia dah meninggal dunia.

Tengok, aku dah melalut lagi.

Xpe la. Aku xde idea dah nak mengarut apa. Selamat hari raya. Maaf kezahiran.

Sunday, July 15, 2012

blurr

nothing much to say.
friends accusing me for a crime.
i had been rejected by 2 companies.
my important one talk back behind me. (does it count?)
i got some bloody wound at my feet and fingernails.
my results aren't that good.
my love life? never'd been in one.
friendship? my bestiest are all faraway.
siblings? i don't really know how to express problems to them.

it's ok. it's all right. i still have Him for everything, no?

Sunday, June 03, 2012

madah berhelah~


Aku masih di sini. Masih cuba mengajar hati agar berhenti menyepi. Masih cuba menghasut diri agar berhenti membenci. Dan masih juga aku berharap agar dirimu hilang dari memori.

Mungkin andai kau tahu isi hatiku kau tak mampu menahan sabar. Sebab akal musabab aku tak pernah tak berakal. Dulu kau yang comel, yang memikat hati, aku letakkan di lubuk hati paling dasar. Dan apa peliknya jika kezaliman kau pun aku pendam, tidak aku lepaskan kerna aku tahu, arah tujunya pasti akan tersasar.

Kau penting dalam hidup aku. Terlalu penting hingga penipuan kau mampu meng’henshin’kan aku pada tunggul kayu. Terlalu penting hingga pengkhianatan kau mampu menukar aku menjadi sekeras batu. Terlalu penting hingga wajah ceriaku selama ini, kini hanya mampu memapar imej wajah kaku.

Gembirakah kau kini bila hubungan kita retak? Amankah kau sekarang setelah tenang hatiku telah kau hentak? Atau mungkin kau nak menafikan dan cuba untuk berkata tidak? Hum, walau apa yang kau kata, mustahil aku akan percaya kalau kau kata yang hidup kau pun melarat. Bukan ke kau yang cakap yang hidup kita tak sama darjat?

Dulu, pantang dengar nama kau, sengih aku sampai ke telinga. Sekarang, Nampak je kawan kau, aku dah rasa nak korek biji mata. Dulu, Nampak kelibat kau, aku dah tak tentu arah sebab kaki ajak supaya ikut jejak kaki kau, nak tahu aktiviti kau apa. Sekarang, facebook kau pun aku dah unsubscribe sebab aku dah mula bengang untuk ambil tahu apa yang kau lakukan dalam alam maya.

Dah. Sudah cukup sudah. Mungkin dalam hati ini menggunung benci dan sumpah seranah. Atau ini mungkin cara aku untuk menidakkan rasa hati yang masih bercambah. Tak pula aku pasti mana satu yang terindah. Sebab sekarang, minda, emosi dan mental aku semuanya dah termasuk mode madah berhelah.

Semuanya gara-gara lidah tersebut nama kau waktu hati tengah gundah.~

p/s: ari ni, 4Jun 2012, genap 4tahun dia pergi.. moga rohnya sentiasa dicucuri rahmat.. Al-Fatihah~

Saturday, April 21, 2012

my life?


Ohayo gozaimas!

Hehe, today I would like to talk about my favourite, my desire, and my life. ;) I’m pretty sure that nobody’s give a damn ‘bout that huh? So what. This is my entry apa. Suka hati la nak post apa pun. Kalau ada yang x puas hati, sila complaint kat aduan rakyat eyh?

Dah la mengarut ami oit! Ok2, hari ni nak ceritakan aktiviti apa yang aku buat pada 3 hari pertama cuti mid sem. Sepatutnya aku dah boleh balik masa hari jumaat, sebab kelas aku sampai hari khamis je minggu lepas. Tapi aku dah terbeli tiket hari ahad awal-awal. Malas la nak gi seksyen 17, tukar balik tiket tu.

Kenapa aku beli tiket hari ahad? Sebab sepatutnya aku ada program jumaat & sabtu. Aku takut yang kalau kami balik shah alam ni dah sampai malam, x sempat la aku kejar bas sabtu malam ahad. Jadi aku pun beli la tiket ahad malam isnin. Kenapa tak beli yang siang? Ntah la. Sebab aku x suka duk dalam bas siang-siang kot.

Start pagi jumaat, aku mulakan marathon aku untuk KAMEN RIDER OOO. Sincerely, pukul 8.11 pagi hari ahad 22 april 2012 baru la abes episode 48. Aku x tahu la pace aku laju ke lambat, yang aku tahu malam tadi aku tido 6jam setengah. Bangun pukul 3 pagi, baru sembahyang isyak, then sambung marathon lagi. Ces, kalu bangun qiyam x pe la jugak kan? Ini, tengok kamen rider.. apa la nak jadi..kata aku sambil menggeleng-gelengkan kepalanya beberapa kali.


Aku malas nak cerita panjang-panjang. Kalau nak tengok, beli cd. Tak pun, download. Kalau aku, aku copy org punya je. Malas bazir duit beli cd, malas bazir masa tunggu download. Dah la downloader tengah rosak. Nama je IDM. Huh.

Storyline dia best. Pasal seorang pemuda, Hino Eiji yang hilang desire, opps bukan hilang, tapi dia lupa apa desire dia. Dan suatu hari, dia jumpa dengan Greeed named Ankh. Greeed lain revive walaupun x sempurna 9 core medals, tapi badan mereka sempurna. Tapi Ankh Cuma revive as a right hand je.


Dalam niat nak selamatkan diri, dia tawarkan Eiji kuasa. Start hari tu, Eiji jadi kamen rider. Unexpectedly, Ankh possessed seorang polis yg nyawa-nyawa ikan untuk jadi badan dia. Secara tak langsung, dia selamatkan diri sendiri dan polis tu sekali. Kira macam give and take la kot. Bukan parasite ey?


Nak jadikan cerita, Izumi Hina, adik pada Izumi Shingo, polis yang Ankh rasuk badan dia tu, dapat tau tentang ni. And somehow, they manage to get along well. Sampai la satu masa, 5 core medals yang x pernah dibangunkan selama ini, masuk dalam badan Eiji.


Kalau dalam keadaan terdesak, medal tu akan keluar dari badan dia, dan switch medal yang ada dalam belt Eiji. Tapi Eiji akan hilang kewarasan. Dan memang agak jadi masalah untuk sedarkan dia balik.

I enjoy this fiction very much. Very very much. Just that, the ending is happy, yet sad. And truly, I’ve cried a few of times while watching it. Daisuki Eiji, Ankh mo.

Nak sambung KAMEN RIDER KABUTO lak.

Kenapa la aku ni mudah sangat tertarik kat makhluk kat jepun eyh? Lelaki, perempuan, anime, and the craziness! Mungkin lebih pada lelaki kot. (Makes me wonder camane aku boleh berkenan kat lelaki sekeliling aku kalau aku suka Japanese. Ngeh3. Sebab yang aku tertarik semua xde muka jepun. Huk3)

Haha, another. Greed yang jahat yang aku suka tengok, Kazari. Huhu.


Tata!

Monday, April 09, 2012

cetusan rasa

Assalamualaikum. Heh, rasanya ni baru 1st time aku bagi salam dulu before membebel entah apa2 kat sini kan? Lama pulak rasanya tak mengarut. Ada ke yang rindu pada pengarutan aku? Huhu, rasanya tu satu harapan yang mustahil jadi kenyataan kan? Dah. Gaya macam ada je orang baca entry aku.

Sejujurnya, dua tiga menjak yang aku menyepi ni mengajar aku sesuatu. Bahawasanya kita takkan dapat semua benda yang kita nak. Bahawasanya kita kadang-kadang tak sempat kawal apa yang kita nak. Bahawasanya kita, sebagai manusia tak pernah cukup dengan apa yang kita ada. Bahawasanya kita seakan-akan tak pandai nak mensyukuri nikmat yang Dia bagi kat kita. Sejujurnya, tanpa kita sedari, itulah kita. Raksasa yang bertopengkan manusia yang butuh perhatian.

Kita lumrahnya pentingkan keutamaan kita. Atau mungkin tu aku je. Aku mengaku, aku memang pentingkan diri sendiri. Aku tamak. Haloba. Dan kadang-kadang baru menyedari nikmat yang Allah beri. Tu pun cuma kadang-kadang. Bila? Waktu aku sakit. Waktu aku sedih. Waktu aku butuh sesuatu.

Sesungguhnya manusia itu fitrahnya lupa. Hanya Allah yang tak pernah lupa.

Dan sesungguhnya Allah dah beri semua yang terbaik untuk kita. Tapi kita aku yang tak reti bersyukur. Bila dah terhantuk, baru nak tergadah. Aku tak relate apa yang aku nak, apa yang aku dapat, dan apa yang aku perlu. Sedangkan setiapkali berdoa, aku tak pernah lupa minta pada Dia agar berikan apa yang aku perlu, bukan apa yang aku mahu.

Tapi hati aku tetap berkeinginan apa yang tak layak untuk aku dapatkan.

Sedang aku tahu, setiap perkara yang berlaku tu pasti ada hikmah di sebaliknya meski sukar untuk aku temui pada mulanya.

Maka sesungguhnya aku tak pernah faham apa yang aku rasa.

Menggamit bintang
Tertusuk rindu
Meski terpisah
Masih tertaut
Namun jarak yang memisah
Seakan menjerat
Cuba tuk setia
Tapi seakan terlambat
Kasih terhenti mekar
Hingga sirna segala
Meski aku sedar
Aku seorang pendusta
Mencermin keterlawanan insan...
Dosa yang ku pikul
Kini sebeban itu
Tak mampu lagi kutahan
Mungkin ini akhirnya
Epilog sekeping cinta
Yang telah tersirna
Kerna kezaliman insan
Seperti aku...
13Mac2012, 1358~

Ada sapa-sapa yang boleh relatekan antara perenggan atas, sajak, dan gambar ni?

Sebab aku tak tahu apa yang cuba aku sampaikan.

Monday, April 02, 2012

''sAat aKu JatUh cIntA,''





saat aku jatuh cinta pada seorang pria


terasa seluruh kehidupanku suram


bagai telah tersirna segala sinaran


yang selama ini setia menemaniku...






saat aku jatuh cinta pada seorang pria


segala yang tertancap pada retina mata hanyalah dia


seluruh kewarasanku seakan terbius


dek kebutaanku pada erti cinta...






saat aku jatuh cinta pada seorang pria


aku mula menyesali saat keterjatuhanku itu


kerna sejak dari awal aku tahu


kegilaanku dalam bercinta, semuanya sia-sia


kerna di akhirnya aku pasti kan menangis


mengenang dia yang ternyata bukan untukku...






~sepi ini tak pernah mati


170212, 0738






dah la. aku takde idea nak membebel apa. poem jela jawabnye,, :p

Saturday, March 31, 2012

kAu sampAhkAn kEpercAyaAn yAng aKu BeRi,,''

letih sudah aku
hidup makin kaku
resah menghambur keliru
fikiranku tak tentu..

letih sudah aku
emosiku beku
mengapa harus begitu
entah, aku pun tak tahu..

letih sudah aku
jiwa kian bisu
hati bicara sendu
mengapa harus tertipu..

letih sudah aku
pinta fahami aku
aku bukan batu
ku punya rasa malu..

letih sudah aku
cuba fahami kamu
sedang dirimu
terusan menyiksa aku..

Aku menangis. Apa kau hirau kan?

Aku terkilan. Kau peduli apa kan?

Aku sedih. Gi mampos la ngan aku kan?

Aku marah. Ada kau kisah? Tak kan?

Aku sakit hati. Kau nak amek tau ke? Tak kan?

Aku kecewa. Kau kisah apa?

Aku tau aku bukan sape-sape dalam hidup kau.

Aku tau aku tak penting dalam hidup kau.

Tapi kau penting dalam hidup aku.

Aku anggap kau sebagai sahabat, sebagai abang.

Dan kau sampahkan kepercayaan aku macam tu je.

As for me, love is important but trust is greater.

Kalau aku sayang someone, tak semestinya aku percayakan dia.

Tapi kalau aku percayakan orang tu, meaning aku sayangkan dia.

Dan kau buat percaya aku tu tak ada makna.

Kau buat inferior aku makin tinggi.

Kau buat aku rasa makin down, makin rendah harga diri.

Kau buat perasaan aku macam tak de nilai, tak de harga.

Terima kasih sebab buat aku sedar.

Men are not to be trusted at all. After all.

Friday, March 30, 2012

MDC 1: kiSaH mALam peRtaMa,,''

Aku bergegas mengejar langkah Mayamin. “Ami, cepat la!” jerit beliau memanggil aku. “Ye la. Kejap. Aku jalan la ni.”

Haisy, menyesal pulak rasanya lepas kelas tadi aku landing kejap atas katil. Tak pasal-pasal dah kelam-kabut nak ke mencari mana satu bas yang nak bawak aku pergi balik Terengganu ni. Dah 7,8 minit aku dan Mayamin berpusing-pusing di sekitar depan pagar Kolej Matrikulasi Gambang tu, tapi bayangan bas 3 ke Terengganu masih juga belum kelihatan. Walhal jarum pendek jam dah mula berganjak ke nombor enam.

“Adik, adik cari bas mana?” teguran seorang abang yang lebih aku suka untuk gelarkan beliau pakcik memutuskan lamunan pencarianku. “Terengganu 3.” Jawab Mayamin ringkas.

“Oh, kenapa tak cakap awal-awal. Bas Terengganu 3 tak ada dik.” Aku dan Mayamin dah mula menunjukkan muka terkejut beruk + tak puas hati.

“Bakpe lop?” soalan yang pure dalam bahasa negeri aku keluar tanpa sempat aku menekan brek kecemasan.

Pakcik tu hanya sekadar sengih. “Sebab orang yang nak naik bas 3 tak sampai separuh. Jadi kami tukar dengan van. Yang lebih-lebih tu kami letak dalam bas yang masih ada lompong-lompong. Dah, korang mari sini.”

Dah diajaknya kami pergi kat bas 2. Seorang gadis yang bersama pakcik tadi pun mengekori kami.

“Korang naik, isi tempat kosong.” Ces, gaya macam test lak nak isi-isi tempat kosong segala bagai. Kami pergi menyimpan beg pakaian kami di bawah. Aku melenggang kangkung seketika sebelum menyimpan beg. Waktu aku naik ke atas, aku lihat Mayamin telah duduk di tempat paling hadapan bersama seorang perempuan. Dan gadis yang aku lihat tadi sudah tidak terlihat kesannya di mana-mana. Mesti dah duduk tu.

Satu-satu wajah aku perhatikan dalam bas tu. “Ami, mu kene duduk nge budok laki ar mi.” Suara T-Rex atau nama sebenarnya Nur Athirah binti Jaya Karso menendang gegendang telingaku. “Haha, ye la tu.” Aku membalas dengan riak tak yakin. Budak T-Rex ni duk mengklepet aku masa sekolah dulu sampai aku dah lali kalau dia cakap certain benda yang aku rasa kurang logic. Tapi, tak logic ke lelaki dengan perempuan duduk bersama dalam bas? Ke tak logic dalam mental aku je?

Aku melangkah ke dalam perut bas. Masih tiada tanda-tanda tempat kosong. Sampai la aku ternampak Shima, roommate aku, di seat baris ketiga dari belakang.

“Ami, mu kene duk nge laki.” Dengan nada berbisik beliau memberitahu aku. Mata aku terbuka luas. Masa tu, baru la aku perasan yang 4 seat belakang telah diconquer oleh tiga jejaka asing yang pernah satu bas dengan aku sebelum ni. Aku pasrah. Memang dah takde seat lain. Dengan langkah yang makin tidak menampakkan ciri-ciri gadis melayu yang sopan dan mementingkan tingkah laku, aku menuju ke arah mereka. Seat paling kiri yang masih kosong aku tuju. Tapi aku masih belum dapat duduk kerana lelaki tu tak bangun-bangun pun dari seat dia. Weh, takkan nak suruh aku lompat kaki dia kot? Agak lama aku berkeadaan begitu sampai la beliau bangun lantas mengisi seat di tepi tingkap. Aku duduk dan perjalanan kami bermula.

Beg sandang Billabong aku letakkan di atas peha. Oleh kerana ni seat paling belakang, so aku tak dapat nak sandarkan seat ni. Heh, macam la selama ni aku pernah nak sandarkan seat tuh. Aku jatuhkan badan aku ke bawah sedikit. Kaki makhluk tak berapa nak cukup inci macam aku ni, boleh la nak buat camni. Aku perasan yang lelaki sebelah aku tu, letakkan beg dia kat tengah-tengah antara seat aku ngan dia. Bagus. Ada ciri-ciri lelaki yang menjaga batas perhubungan. Sedikit rasa hormat tumbuh dalam diri.

Handset aku capai dari poket seluarku. Hum, baru pukul 6.25 petang. Maghrib area 7.20 jugak ni. Bas bergerak dan lampu dimatikan. Aku dah agak sasau di seat aku. Kiri aku ada seorang lelaki. Kanan aku ada dua lelaki. Dan aku berada di seat paling belakang dalam keadaan yang gelap dan creepy. Dah la aku ni jenis pantang duduk dalam bas, kereta ni. Confirm aku tido. Kadang-kadang tu, atas motor pun aku boleh terlelap, apa lagi dalam bas.

Aku duk psiko diri aku sendiri. Aku takkan tido la, apa la. Perasan je la tu lebih. Dah duk dalam bas, gelap lak tuh, memang la aku takleh control nafsu mata aku ni. zzZzZzZZzzZZz....

“Hargh, ngarh..” tanganku dah mula mencakar-cakar udara. Gerhana bulan yang tiba-tiba berlangsung telah mengganggu proses pertukaran aku ke bentuk harimau jadian membuatkan tali pusat aku berasa tergeliat. Aku membuka mata. Cesy, cahaya dari handset makhluk sebelah kanan aku rupanya yang mengganggu mimpi aku. “Weh, beng ar wat gitu. Sian ke ye nok tido..” Aku yang dah tersedar yang aku memang tidur lena terdengar makhluk sebelah kiri aku memarahi makhluk sebelah kanan aku. Haha, agak gentleman makhluk ni. Up markah penilaian. Huh, gaya macam nak buat laki je, yang dah siap buat penilaian bagai ni.

Aku tutup mata kembali. Rasa macam selamat pulak nak tidur. Tiba-tiba je. Jadi aku pun terus menyambung kembali aktiviti harian yang terganggu tadi. Dan lepas tu, aku rasa macam bas tu nak berhenti je. Instinct betul. Aku buka mata. Oh ya, lupa lak. Mata aku adalah spisies yang tak boleh buka besar-besar. Memang jenis mata sepet pun. Jadi, kadang-kadang bila aku buka mata pun, orang ingat aku tido. Bengang je bila ingat balik yang aku kena denda masa form 3 dulu sebab cikgu ingat aku tidur dalam kelas.

Aku perhati keadaan sekeliling aku. Makhluk sebelah kiri aku – Mad Alif (macam mad asli, mad jaiz lak aku letak nama beliau ni) yang aku dapat tau namanya bila makhluk sebelah kanan aku panggil dia tadi. Ha, makhluk sebelah kanan aku namanya Syahlan kut. Ntah, aku lupa dah nama dia. Yang sebelah Syahlan tu pulak kalau tak silap aku, Faizul. Tapi, yela, biasa la kan, watak sampingan ni, aku tak ingat sangat nama. Watak utama siapa? Makhluk sebelah kiri aku.

Aku tengok ke kiri sikit. Aku tengok budak Mad Alif macam tengah duk usyar budak pompuan depan seat aku je. Ada sifat kegatalan melampau ke makhluk ni? Nampak muka macam budak baik. Hisy, Ami. Jangan wat dakwaan awal. Husnudzhon la sikit. Ingat, surah al-Hujurat ayat 12. Ingat. Ok. Jom try dengar apa yang budak Mad Alif ni duk sebut dari tadi. Aduyai, sedih la pulak aku tengok. Perempuan ni buat-buat tak dengar ke memang dia tak perasan makhluk sebelah kiri aku ni duk panggil dia? Bikin aku sedih je. Huhu.

“Awak, awak.” Aku sengih je kat seat tu. Nak buat apa makhluk ni nih? (Aku selalu guna perkataan ‘makhluk’ sebab aku biasa guna antara ‘makhluk’ ngan ‘mamat’ je. And u know what, ‘mamat’ tu kan maksud dia ‘mati’. Tak nak la doa kematian orang. Jpeace.)

Last-last baru la aku tau. The Mad Alif sebenarnya nak mintak tolong girl kat depan tu kejutkan aku dari tido. Nak berhenti solat Maghrib kan. So sweet of you la Mad Lif. Tapi, kau tak Nampak ke aku dah bangun sebenarnya? Kecik sangat mata aku rupanya. Tak sangka. Aku dah sampai tahap sayu benar dah melihat beliau cuba memanggil gadis di hadapan aku lalu aku menyound beliau, “Bangun doh la.” Sambil-sambil tu aku duk gonyoh-gonyoh mata.

Naik daripada solat Maghrib tu, aku tengok makhluk bertiga tu dah conquer tempat tu lagi. Heh, ada hati ke nak lawan kawasan jajahan diorang? Aku dah la sorang je.

“Erm, buleh dok kalu duk tepi tikap?” kata Syahlan sambil mengunjukkan ibu jarinya ke arahku. Heh, jenis yang tak dapat menentukan kata ganti nama diri apa yang perlu digunakan jugak? Memang jenis budak-budak baik la.

“Ok je.” Aku jawab. Dan perjalanan kami diteruskan dengan kedudukan aku dan Mad Alif yang dah bertukar. Baru la aku dapat dengar dengan jelas suara Mad Alif. Bising dah area belah kanan aku. Ye la, Three Musketeer dah bergabung, mana tak bising nya. Tadi kemain senyap je Mad Alif tu. Eceh, kata kat orang padahal diri sendiri pun sama je. Aku pun dah jadi patung cendana. Bisu semacam je.

Dan sungguh sangat amat dan teramatlah sangat aku bersyukur yang Allah takdirkan Mayamin tuh jadi sahabat aku. Yang sangat-sangat teramat memahami aku yang amat bosan tahap dewa duduk di belakang tu. Dia bagi aku pinjam mp4 dia. Lalala~ sayang mu Ami! (nickname si Mayamin ni pun Ami jugak)

Maka aku pun berdongdang sayang la kat belakang tuh. Memang dah tak hirau langsung pada jejaka-jejaka Chendering di sebelah kanan aku itu. (jangan Tanya camane aku tau. Ehek, gaya macam ada orang baca je entry ni. Oh, satu lagi. Syahlan tu dapat straight A’s dalam SPM’09)

Maka waktu aku berdongdang sayang dengan penuh ke’feeling’an itu,aku telah ter’asleep’ dengan lena sekali. Sungguh, aku tak sedar langsung apa yang jadi lepas tu.

Sedar-sedar je, aku dapat rasa yang kepala aku berada di tempat yang kurang sepatutnya. Kenapa belok semacam je ni? Sakit la.

Buka je mata, aku terkejut. Huhu, apa ni?

Aku Nampak dengan samar-samar je mulanya. Ingatkan mimpi, tapi oleh kerana rasa sakit yang menyucuk di leher, aku percaya ni reality. Bukan sekadar mimpi, fantasi,mahupun ilusi ataupun imaginasi. OMG!

Apa yang terjadi?

Aku Nampak siku Mad Alif betul-betul depan mata aku. Duh, sikit je lagi pipi kanan aku nak kena tangan dia. Dan air liur basi aku dah selamat mendarat atas beg dia yang kononnya jadi benteng kami tuh. Aku try nak lari, but.. argh! Why this is happening to me la.. aku dah mula merengek dalam hati. Gila! Kepala Mad Alif tak sampai seinci lagi nak kena pipi kiri aku.

Allah, tolong....

Kira-kira setengah jam lepas tu, baru la aku mampu nak melarikan kepala aku daripada siku dan kepala beliau. Duh, itu memang hadiah birthday aku yang paling besar pernah aku dapat. Dan juga pengorbanan paling besar pernah aku buat.

Boleh la anggap macam tu kut. Sebab mende ni berlaku pada 16th Nov 2010. Beberapa minit je lagi sebelum 17th Nov a.k.a. birthday aku a.k.a. hari raya korban. Sampai sekarang aku tak boleh lupa benda ni. Lebih-lebih lagi bila terserempak ngan Mad Alif kat FSG. Dan dia rupanya tinggal kat Perindu. Dan satu platun dengan aku sem lepas untuk kesatria Negara.

Komen Mayamin : kuat jodoh mu nge ye Mi.

Haha, ye la tu.


“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah sifat banyak syak wasangka kerana sebahagian syak wasangka itu perbuatan dosa. Dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain..” (Al-Hujurat : 12)

Monday, March 26, 2012

mOodY mOoDy di pEtang hari,,"

Hari yang berlalu mengajar aku erti hidup yang berliku. Dalam masa beberapa saat, emosi aku bisa berubah tanpa aku sedari sebabnya. Entah kenapa. Mungkinkah ini konflik remaja yang biasa? Seakannya aku seperti mempunyai masalah yang berat, sedang aku sendiri tidak tahu menahu apa yang menggangguku itu. Aku menangis, ya. Aku menangis. Bukan kerana lelaki. Bukan kerana rasa iri. Bukan kerana tiba-tiba terasa hati. Apatah lagi kerna dicaci maki. Tapi entah mengapa aku bersedih hati. Dan yang lebih menyayat nurani, memang tiada siapa yang Allah takdirkan untuk mendengar rasa hatiku kala ini. Lalu, hanya pada Dia mampu aku meluah rasa qalbi. Dan hanya pada tanah sekangkang kera ini aku menggores mencoret rasa di sudut nubari. Ya Rabbi, kembalikanlah ami pada ami yang selayaknya menjadi ami yang terbiasa disakiti.

Detik waktu yang berlalu
Mengajarku erti hidup yang berliku-liku
Saat ku rebah, longlai dan kaku
Membuatkan diriku tabah mengikis kesilapan lalu
Dalam celahan rentetan sisa-sisa semalam
Ku teruskan perjuangan walaupun
Jiwaku kadang kala kelam
Meneroka kehidupan yang bermacam ragam
Adakalanya indah
Adakalanya membangkitkan perasaan geram...
Terlenakah aku dibuai mimpi-mimpi semalam?
Mampukah aku berdiri teguh
Seteguh gunung yang mencecah langit nan biru?
Aarghh...
Adakalanya sukar dimengertikan
Makna hidup ini...
Siapalah yang sudi memahami?
Kau? Aku? Dia? Mereka?
Tanyalah pada hati
Apa mahunya?
Tanyalah pada akal
Apa katanya?
Hidup ini mesti diteruskan
Walau apa kata mereka
Jadilah diri sendiri yang penuh pengertian
APALAH ERTINYA HIDUP
JIKA TIDAK DIMENGERTIKAN?

sajak ni my aboh yang tulis.

Sunday, March 25, 2012

mUngKin iNi tAkdiR-NYA"

.............................................
Mungkin ini takdir-NYA
Haruskah aku menangis
Pabila hujan berhenti
Sedang bianglala pasti kan tiba...
.............................................
..................................................
Mungkin ini takdir-NYA
Haruskah aku meraung
Tatkala cahaya tiba
Sedang dunia pasti kan tambah ceria...
.............................................
.................................................
Mungkin ini takdir-NYA
Haruskah aku bersedih
Bila cinta lama pergi
Sedang esok yang suci
Masih belum hadir menjelma diri...
.............................................
....................................................

Friday, March 23, 2012

saya membebel lagi''

Peringatan awal : entry ni bosannya tahap boleh membunuh. panjang lak tuh.

Achum!

Aiseh, demam x baik lagi la pulak. Tapi aku dah rindu nak membebel, membolok2 kat sini. Hum, what’s new ha? Entah.

Wahai, time time cenggini mesti aku ingat rumah. Bukan la kate kalu x demam x ingat kat rumah. NO. Tapi effect dia lebih la. Kan? Sape x sayang rumah kot. ‘Baiti Jannati’ kan? J

Kalu aku demam, masa arwah ada dulu, mesti dia yang paling risau. Sebab dia tau, anak dia yang ni la yang antibody paling lemah. Aku ingat lagi, masa aku form 1, masa balik rumah minggu tu, aku demam. Boleh nak dikatakan teruk. Sebab aku tak mampu bangun unless dia angkat aku. Masa tu bulan puasa. Dan hari tu, ada majlis buka puasa kat surau. Mak aku kompem2 la kena pergi. Tukang masak berwajib tanpa gaji tu. Ayah aku selalu je cakap, “Mah, tulong je la kalu orang mnta tolong. Ape yg susah nye.” Dan sememangnya mak aku selalu je rajin menolong orang.

Jadi, tinggal la kami dua beranak kat rumah magreb tu. Pa dukung aku bawak masuk dalam rumah. Masa mula-mula tu, pa baringkan aku kat beranda depan yang sekarang ni budak2 yg datang ngaji tuh tunggu giliran nak ngaji. Haha, gaya aku taip macam korang tau je design rumah aku camane kan?

Aku perasan, pa turun dari rumah, ambil daun cekur ngan daun bunga raya kat luar. Pastu dia amek besen, masukkan air, ramas2kan daun tuh, and baca ayat2 quran yang memang komfem aku x hafal. Aku dah x ingat dah pun surah apa dia baca. Bagus kan? Anak dengan ayah jauh je beza peel. Haisy,,

Bila pa dah siap ramas tuh, dia amek air tuh, slowly sapu kat dahi,tangan aku. Sungguh, kalu ingat balik air mata aku bergenang. Betapa kasih seorang ayah tu x dapat diungkapkan ngan kata-kata.

Sory eh? Entry hari ni banyak terhenti dek dengusan hingus aku yang aku dah tak pasti angkara selsema atau apa.

Dan bila demam tahap dapat 6 jenis ubat camni, aku mesti akan ingat dia jugak. Sebab masa akhir tahun form 3, aku kena chicken pox. Same timing ngan amin. Adik aku. Tapi mamat ni dah kena dah sebenarnya tahun sebelum tu. Entah. Dah nasib dia kena dua kali. Hu, yang tak bestnya, kami pergi klinik lain-lain timing & waktu. Sama la kan, timing ngan waktu? Heh, sory, pengaruh ubat batuk ngan selsema nih. Sebab tu ayat tunggang langgang skali.

Amin pergi pagi. Ngan sepupu kitorang. Sebab dia duk umah mak sdare aku mase tu. Aku lak pergi ngan kakak aku. Masa ni plak, aku sedar, ada orang dajalkan aku nyer mykad. Gila! Yang lain semua ok. Tapi cip yang tengah2 tu dah dikelar dengan kejam. Sape tah makhluk tak bermaruah tu yang x puas hati ngan aku. Sampai sekarang aku tak tahu sape yang berhati-hati gila masa wat mende yang tak berhati perut tuh. Tak pasal-pasal kena wat ic baru. Huhu, tapi ok gak. Nampak sket muka dalam mykad tu macam muka orang. Haha.

Opps, sory. Terbabas lagi. Amin gi klinik masa pagi. Dan antibotik yang dia dapat dalam bentuk tablet. Walaupun besar, still, dalam bentuk tablet. Aku? Yang kapsul tuh. Yang kalo makan rasa plastic tuh. Ya Rabbi, aku memang speechless masa tengok ubat tu. Amin tu, sopi baik hati tolong potongkan jadi kecil tablet tuh. Aku? Nak potong jugak? Pastu boleh ke nak telan yang dalam serbuk tuh? Lagi menyiksa batin kot.

Pada waktu tu, datang la seorang hero Malaya yang paling hensem, smart, kacak, bergaya, menawan dan yang sewaktunya di hadapan aku. Beliau menegur, “Doh bakpe dok makang obak ning? Kang dok baek saket kang ganer?” Hambek, dengan penuh kepekatan base ganu aku bagi. “Bukan akmboh makang pa. X reti nok makang ganer..” Kata aku dengan riak wajah yang bakal menitiskan hujan rebut dalam jangka masa 2.851saat.

“Doh meh sinim..” kata beliau seraya menarik tangan aku duduk di ribanya. Aku agak khuatir, takut-takut virus chicken pox ni akan menyerang lelaki paling penting dalam hidup aku tu. Tapi aku tiba-tiba teringat yang beliau memang dah pernah kena pun penyakit ni. So, relax je la.

Beliau ambil satu kapsul tu, slowly masukkan dalam mulut aku. Lepas aku x tahu dia baca apa sebelum tuh. Ayat penerang hati kot. Nak suruh senang makan ubat. Ada ke ayat camtuh? Entah. Beliau suakan gelas berisi air tadahan hujan ke mulut aku. Wakaka, aku tipu. Air tapisan la. J

Sejak hari tu, kalu aku nak makan ubat kapsul, mesti beliau yang suapkan. Aku pun x tahu kenapa tapi kalau aku nak acu cuba try test makan sendiri, mesti aku akan muntahkan balik ubat tu. Serius tak tipu. Apa la nak jadi ngan aku kan?

Tapi sekarang ni aku dah pandai makan ubat sendiri. Kalau tak pandai pun, aku nak harapkan sape kan? Beliau dah takde untuk aku bermanja-manjaan bagai nih. Huhuhu.

Sejujurnya, hidup aku terlalu dibayangi oleh lelaki. Ada orang pernah Tanya, “Ami, kau nak jadi lelaki ke? Dengan rambut macam tu. Dengan cara duduk, cara jalan macam tu. Favourite lak tengok WWE. Mi, sedar la. Kau tu perempuan. Wat la gaya perempuan.”

Aku sangat tak tahu apa aku nak jawab masa tu. Cuma aku agak terkilan bahagian rambut tu. Arwah tak pernah larang aku potong rambut sependek mana pun. Kalau anak dara dia yang lain? Hum, mau dibasuhnya dengan Clorox. Haha, tapi aku tak. Beliau bagi je aku buat apa yang aku nak buat. Cuma kalau terlampau lasak tu, ada la jugak upahnya. J

Bagi aku la, kalau kau perempuan pun, it’s up to u la nak wat rambut gaya camane pun. Asal jangan dye udah. Sebab tu dah masuk term mengubah ciptaan Allah. Allah laknat sape yang ubah ciptaan dia. “Habis, yang kau buat rambut cam laki tu, x dilaknat? Perempuan menyerupai lelaki dan lelaki menyerupai perempuan kan dilaknat jugak?”  Gaya rambut aku cam laki ke? Sape yg tetapkan hukum kalo rambut camni, rambut laki, kalo rambut camtuh, rambut pompuan? And one more, kau pernah jumpa lelaki pakai tudung ke? Tudung tu kan sejenis pakaian perempuan. Kira aku tetap menyerupai perempuan la, walaupun aku botak sekalipun.

Aisy, terpanjang pulak di atas sane.

Maaf. Teremo pulak kat situ.

Ok. Sambung balik. Masa kecik, aku sangat tak paham kenapa aku disisihkan oleh kakak-kakak aku. Ntah apa yang mereka tak puah hati pun aku tak tahu. So, that’s why la aku rapat ngan abang-abang aku ngan adik-adik aku skali. Masa kat sekolah rendah pun, boleh kira berapa ramai budak pompuan yang redha nak kawan ngan aku.

But seriously, budak laki accept aku tanpa syarat.

Ni salah stu benda yang best pasal laki – kawan tanpa syarat.

Family aku tak kesah aku nak kawan ngan sape2 pun. Up to me la. Tapi mereka tak bagi kalau nak keluar berdua2an bagai tuh. Yea, family aku open minded walaupun kami duk kampong, tapi sentiasa berbatas ye.

Sejujurnya, aku punya impian nak cari suami yang macam arwah dearest aku. Tapi spisis macam dia dah makin kurang. Ke dah lupus semuanya? Another entah di situ.

Haha. Jadi, selama aku hidup, adalah jugak 5 6 orang nak jadikan aku awek diorang. Tapi entah mengapa aku memang x pernah accept. Mungkin sebab aku dah anggap diorang macam sahabat sendiri. Macam abang sendiri. Atau mungkin aku yang ego. Yang tak pernah nak mengaku kalau aku suka someone, malahan aku makin wat perangai x makan saman depan lelaki yang kononnya sukakan aku tu.

So, masa aku form 4. Aku digosipkan denganseorang lelaki – yang –malas – untuk – aku –taip – namanya – di – sini. At first, aku x tertarik langsung. Sue me. Aku memang tak suka dikaitkan ngan orang. Lagi-lagi manusia yang aku x tau pun kewujudannya.

But then, bila aku kenal dia. Aku rasa persepsi aku berubah. Dia pendiam, tapi nakal. Dia pendiam, tapi lincah. Dia pendiam, tapi aktif. Dia simple, tapi attractive. Dan markah bonus dia yang paling besar, setiap kali aku tengok dia, aku mesti akan teringatkan arwah. Aku melihat dia dengan pandangan seorang anak ke? Aku pun tak pasti. Aku cuba dekatkan diri ngan dia. Tapi macam tu la. Aku ni ngan orang x kenal mana ada nak merengek ke apa kan. Dia ada keinginan nak dekat ngan aku (kot) tapi aku tolak. Aku pun tak tahu kenapa.

Tapi betul. Aku suka dia. Cuma aku x tahu aku suka dia sebagai apa. Sebagai seorang gadis pada seorang jejaka atau ia hanya secebis rasa rindu seorang anak pada ayahnya yang telah tiada??

Makin lama, hubungan kami makin renggang. Aku mula tak tentu arah. Mula-mula aku fikir, kenapa Allah tak tentukan aku ngan dia sebagai jodoh tapi mak aku Berjaya bertemu jodoh ngan seorang lelaki yang sungguh baik seperti arwah. Aku wat random hipotesis. Sebab mak kau baik, dia deserve seorang lelaki yang baik tu. Habis, meaning aku jahat la yang aku x boleh dapat lelaki yang macam tu?  Lelaki yang boleh dijadikan imam subuh.

Tak lama lepas tu, kawan aku citer, manusia tuh memang macam tu sebenarnya. Dia bagi harapan kat orang, then dia blah. Ia membuatkan aku terfikir. Mungkin ni kafarah dosa aku yang menyakitkan hati lelaki lain ngan kata-kata aku or perlakuan aku. Seikhlasnya, memang aku layan lelaki lebih kurang je. Aku guna aku mu, aku kau. Saya awak? Certain case yang memang x dapat dirawat. Berbahasa guna nama je? Ada la kot. Tapi dah x contact sangat. Sebab dia pun ajak aku couple.

Apa yang aku nak cerita sebenarnya ni? Haha, aku pun dah naik keliru. Mungkin sebab Bena Expectoran aku dah masuk liang-liang dalam otak sampai aku dah x tahu apa yang aku membebel kat sini ni.

Sebelum ni, ada aku citer sal lelaki lain yang cakap lelaki A ni suka aku kan?

Aku nak share something. Aku Tanya pendapat kawan-kawan aku. Ada yang menyokong, tak kurang yang suruh berhati-hati. Tapi yang paling best, “Ami, Allah tau apa yang terbaik. Tanya la Dia.”

Terima kasih pada lelaki yang yg beritahu aku tentang kawan dia tu dan pada sahabat yang mengingatkan aku pada Dia lagi. Kuraang-kurang, aku bangun tengah malam untuk wat isti. Tapi kan, tu memang mentality kita kan? Solat sunat isti tu wat cam majlis mencari jodoh je kan? Padahal, banyak gla pilihan yang kita nak kena buat setiap hari. Yang memerlukan kita untuk berfikir menggunakan akal, bukan kepala lutut!

Serus. Aku nangis sangat2 masa aku mengadu pada Dia. Aku sendiri tak faham apa yang aku rasa. Allah je yang tahu apa yang ada dalam hati aku. Kenapa aku nangis? Kenapa bila baca nama dia, bila terdengar nama dia, jantung aku berdegup kencang sangat? Otak aku rasa ringan sangat? Kenapa??? Aku tak paham.

Jadi aku minta ngan Allah.

“Ya Allah, Tuhan sekalian alam. Hanya Kau yang mengetahui apa yang terselindung dalam denyut nadi ni. Hanya Kau yang tahu apa yang aku rasakan, bahkan lebih Kau fahami aku berbanding diriku sendiri. Ya Rabbul Izzati, andai hatiku terpaut padanya, dan andai kami berkongsi rasa yang sama, Kau lindungilah hati kami dari fitnah dunia. Lindungilah hati kami dari godaan syaitan. Dan apabila sampai masanya, Kau satukanlah kami dalam haluan takdir-MU.”

Masa aku minta tu, air mata aku x henti-henti mengalir. Sebab aku dah lama sangat tak bangun qiyam. Dan datang seorang manusia yang diutus Allah untuk aku kenang dosa-dosaku. Aku sangat sedih.

Why?

Sebab Allah terpaksa hantar ujian macam ni baru aku nak minta kat Dia.

Dan lepas aku berdoa, aku dah jadi lebih tenang. Walaupun ada je orang yang nak wat aku jeles, aku wat muka toya je. Why? Sebab aku tau, kalau dah jodoh, tak ke mana. Tapi kalau memang takde jodoh, kau duduk dekat camane pun, takkan bertaut jugak kasih tu.

Ok. Aku nak tido. Mata aku dah sampai limit.

Salam.

Wednesday, March 21, 2012

si jAntuNg hAti"

Aku tak pernah fikir kisah kita akan jadi serumit ni. Aku tak pernah fikir kau akan cakap macam ni. Sedangkan selama ni, kau selalu buat muka takde hati. Tapi kau cakap kau jadi macam tu sebab dari mula lagi hati kau dah aku curi.

Selama ni kita tak pernah ketawa bersama. Aku selalu buat kerja aku je, dan kau pun sama. Kau sangat suka tengok aku buat perangai budak gila. Aku pun tak tau sebab apa. Tapi, entah la. Kau pun sebenarnya sama je gila. Tapi kau cover, sebab kau tak nak orang kutuk kau terlebih over.

Aku sering terfikir, mungkin ke akan ada senyum yang akan terbit dalam diri kau kalau aku muncul? Aku sering terfikir, mungkin ke kau akan sedih andai aku tak kan hadir lagi dalam hidup kau. Fikir punya fikir, aku tak ke mana. Entah la, mungkin sebab kita selalu bersama, aku tak dapat bayangkan keadaannya.

Kini dah berbulan aku pergi. 6 bulan datang dan aku masih di sini. Bukan aku tak pingin pulang menjengukmu duhai si jantung hati. Tapi yang aku hadapi adalah masalah cuti!

Duhai cintaku. Bersabarlah. Andai ada jodoh antara kita, pasti kita kan bertemu lagi.

SALEH! WO AI NI!

saya sayang awak

:p

Saturday, March 17, 2012

aNdai ketentUan itu bukAn suAtu ketEntuan..."

Hai. Selamat sejahtera.

Entah mengapa tiba-tiba jari ini bagai terpanggil untuk menaip kembali di netbook tua ini. Walhal entry semalam pun masih belum sempat diteliti oleh sahabat yang mengikuti blog ini. Tapi, biarkanlah saja kerana andai aku lupakan tentang ini, pasti ilham ini akan pergi tak kembali kerana begitulah mindaku sejak azali. Sekali aku biarkan ia pergi, ia takkan pernah akan kembali ke sisi.

Lalu marilah kita go through tajuk kita pada hari ini, yakni “Andai ketentuan itu bukan suatu ketentuan.”

Seringkali kita dengar, seseorang itu berkata, “Argh, kalaulah ini hanya khayalan semata-mata.” Atau “Ini hanya mimpi! Mimpi!” Atau juga, “Apa yang aku dah buat ni? Sepatutnya bukan ini yang berlaku! Aku tak patut buat macam ni. Ini tak sepatutnya terjadi!” Apa yang dapat kita faham daripada emosi mereka yang dilemparkan melalui kata-kata ini? Ya, apa yang dapat kita cerna ialah mereka sangat berharap bahawa apa yang mereka hadapi itu bukan suatu ketentuan. Dan mereka menyesal dengan tindakan yang telah diambil.

Sahabat sekalian, bukanlah aku ingin menghukum seseorang itu dengan ilmuku yang sungguh cetek berbanding orang lain ini, tapi apa yang aku tahu, menyesal dengan cara yang tidak berhikmah adalah suatu dosa. Ya, aku tahu ada hadith “Penyesalan itu adalah suatu taubat.” Aku juga belajar tentang itu tapi yang aku tekankan di sini adalah menyesal dengan cara yang tidak berhikmah.

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah sekalian. Tahukah kita menyesal dengan cara yang tidak berhikmah itu bagaimana? Iaitu apabila kita menyesal, tetapi sesalan itu tidak membawa kita ke jalan yang benar, tidak menyuluh kita pada siratulmustaqim. Lalu, kita semakin sesat dalam mencari erti hidup.

Kadang-kadang, dugaan yang Allah beri berdasarkan apa yang kita pilih juga boleh merosakkan iman. Contohnya jika kita memandu dengan had laju yang melebihi daripada yang dibenarkan dan secara tak sengaja, terlanggar pembahagi jalan dan ibu kita meninggal,(Nauzubillahi min zalik, minta dijauhkan.) apa yang akan kita lakukan? Menyesal? Meratap? “Kalaulah aku tak bawak kereta laju-laju, mesti mak aku tak meninggal..”

Sahabat-sahabat sekalian. Itu tidak membantu sesiapa pun andai itu yang kita lakukan. Ibu kita takkan hidup kembali. Dan kita mesti ingat, ajal dan maut itu di tangan Tuhan. Kita takkan dapat menahan Izrail daripada mengambil nyawa apabila telah sampai masa yang dijanjikan-Nya.

Sahabat, setiap perkara yang berlaku itu pasti ada hikmah di sebaliknya meski sukar untuk kita temui pada awalnya. Seperti aku, aku juga kadang-kadang sukar untuk menerima takdir, walhal setiap takdir yang Allah takdirkan untuk kita adalah takdir yang terindah sekali buat kita.

Aku sering tertanya, mengapa aku tidak selembut kakak-kakakku yang lain. Rupanya Allah ingin beri aku kekerasan hati supaya aku tak rapuh menahan onak duri kehidupan.

Aku sering tertanya, mengapa aku tidak seperti sahabat-sahabatku yang begitu tekun, begitu mudah untuk menerima ajaran. Rupanya Allah tak ingin penyakit riak menyelubungi benakku.

Aku sering tertanya, mengapa manusia seakan tak pernah menghiraukan perasaanku. Mengapa mereka mengambil mudah apa yang aku cuba sampaikan. Rupanya Allah ingin menegaskan padaku, hanya Dia Yang Maha Mendengar setiap sesuatu.

Aku sering tertanya, mengapa hati aku keras seperti kayu. Rupanya Allah tak ingin aku terjerumus dalam permainan hati dan perasaan yang sengaja iblis dan syaitan tiupkan dalam segenap lakuku.

Aku sering tertanya, mengapa ayahku melayan aku terlalu rapi, sedang aku bukan satu-satunya puteri yang dia miliki. Rupanya Allah ilhamkan dia begitu kerana Dia tahu hatiku tak seteguh adik-beradikku dalam menerima berita pemergian dia pada Tuhannya, lantas dia pagari kesedihanku dengan memori-memori indah yang mampu menghadirkan kuntum-kuntuman senyum.

Aku sering tertanya, mengapa selepas mendapat keputusan UPSR, aku hanya terdorong untuk mengisi satu borang sahaja, yakni borang sekolah agama. Rupanya Allah ingin beri aku ruang untuk isi hatiku dengan ilmu untuk menjadi seorang manusia.

Dan andai ketentuan ini bukan suatu ketentuan, entah apa yang aku akan lakukan sekarang. Entah apa yang aku fikirkan sekarang. Dan mungkin, aku hanya manusia pada nama, bukan pada perilaku, bukan pada pekerti.